Sebanyak 24 calon hakim agung (CHA) bakalan mengikuti seleksi wawancara yang digelar oleh Komisi Yudisial (KY) pada 3 7 Agustus 2021. Koalisi Pemantau Peradilan menyayangkan sikap KY yang dinilai masih tidak serius menyaring calon calon terbaik untuk duduk sebagai hakim agung. "Sekitar 30 persen dari total CHA di tahap ini bermasalah atau diragukan independensinya," ujar Anggota Koalisi Pemantau Peradilan Erwin Natosmal Oemar dalam keterangannya, Selasa (3/8/2021).

Erwin menengarai ada hakim yang memiliki kekayaan sangat berlimpah. Bahkan memiliki rumah di kawasan elit di luar negeri, yang tentu saja tidak sesuai dengan profilnya. Oleh karena itu, pada tahap akhir ini, masyarakat harus serius memantau kinerja KY dalam menyaring orang orang terbaik untuk duduk sebagai hakim agung.

"Jangan sampai, calon calon yang bermasalah ini menjadi wakil tuhan yang akan menggadaikan palu keadilan," kata Erwin. Sebelumnya, Ketua Bidang Rekrutmen Hakim KY Siti Nurdjanah menyampaikan, sebanyak 24 orang dari 45 orang calon hakim agung dinyatakan lulus seleksi kesehatan dan kepribadian oleh KY. Para calon hakim agung yang lulus selanjutnya mengikuti seleksi wawancara yang dilaksanakan pada 3 7 Agustus 2021 di kantor KY.

Nurdjanah menuturkan, penetapan tersebut berdasarkan rapat pleno KY yang dilakukan pada Kamis (29/7/2021) secara daring. Nurdjanah merinci, para calon hakim agung tersebut yaitu 19 orang dari jalur karier dan 5 orang jalur nonkarier. "Para peserta wawancara akan diuji oleh panelis yang terdiri dari 7 Anggota KY, 1 orang negarawan, dan 1 orang pakar hukum. Panelis akan menggali visi, misi, komitmen, kenegarawanan, integritas dan komitmen, wawasan pengetahuan hukum dan peradilan, dan kompetensi teknis terkait penguasaan hukum formil dan materiil," ujar Nurdjanah dalam jumpa pers daring, Jumat (30/7/2011). Proses seleksi dilakukan sesuai permintaan Mahkamah Agung (MA) untuk mengisi posisi 13 hakim agung yang kosong.

Posisi yang dibutuhkan, yaitu dua hakim agung untuk Kamar Perdata, delapan hakim agung untuk Kamar Pidana, satu hakim agung untuk Kamar Militer, dan dua hakim agung untuk Kamar Tata Usaha Negara (TUN), khusus pajak

RELATED ARTICLES

Tips Memilih Susu Orang Tua

Untuk orang yang telah lanjut usia atau orang tua, mengkonsumi susu menjadi salah satu hal yang harus dilakukan sebagai langkah usaha agar tubuh tetap sehat dan juga kuat. Adapun, sebelum membeli susu orang tua, ada beberapa hal yang harus diperhatikan agar anda tidak salah dalam…

Scarlett Whitening Face Wash Paket Pencerah Wajah

Scarlett whitening face wash dapat membersihkan wajah dengan baik. Adanya aktivitas di luar membuat kita sering terpapar polusi udara yang membuat wajah menjadi kusam. Karena itulah kita dianjurkan untuk rutin mencuci wajah supaya wajah tetap sehat. Scarlett Whitening Face Wash menghadirkan pencuci wajah yang aman…

Alasan Kenapa Milenial dan Gen Z Gemar Berinvestasi

Generasi milenial tentu mulai mempertimbangkan untuk menyiapkan dana pensiun sebanyak-banyaknya. Supaya di masa tua nanti mereka tidak perlu merepotkan dan menyusahkan keluarga. Ada banyak cara untuk mencapai tujuan tersebut, salah satunya dengan berinvestasi menggunakan aplikasi investasi terbaik, yang sudah banyak terdapat di Indonesia.   Menyiapkan…

Tips Mempersiapkan Liburan ke Luar Negeri

Jika ingin pergi liburan keluar negeri pastikan mempersiapkan segala hal dengan baik. Mulai dari apa yang dibawa sampai menyiapkan pembelian asuransi perjalanan luar negeri untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan. Persiapan ini mungkin memakan waktu sampai beberapa hari atau minggu, jadi siapkan semuanya jauh-jauh hari.  …

Leave a Reply

Your email address will not be published.